Risiko Operasi Lasik Mata: Apakah Operasi Lasik Mata Aman?

Kemungkinan memperoleh risiko operasi lasik mata bisa agak rendah mengingat fakta bahwa prosedur ini terbukti aman dan efektif. Namun, tetap tidak disarankan bagi semua orang untuk langsung berasumsi bahwa risiko dan efek samping operasi tidak mampu menyerang mereka. Seseorang masih harus sangat berhati-hati. Jika Anda berpikir untuk menjalani operasi, maka sangat penting bagi Anda untuk memahami bagaimana seluruh proses bekerja. Ini akan memberi tahu Anda apa yang diharapkan dari prosedur dan risiko yang terkait dengannya.

Operasi mata lasik dikenal sebagai prosedur medis yang menggunakan laser dalam membentuk kembali degenerasi makula kering kornea. Laser yang digunakan dikenal sangat terspesialisasi dan dirancang untuk memperbaiki kesalahan refraksi, meningkatkan kemampuan melihat dan mengurangi atau sepenuhnya menghilangkan kemungkinan harus menggunakan kacamata atau lensa kontak. Prosedur ini memiliki kecenderungan untuk mengubah karakter kornea Anda dan itu adalah yang terbaik. Jika Anda berpikir untuk mencoba ini untuk meningkatkan penglihatan Anda atau menyembuhkan masalah yang Anda miliki dengan mata Anda, maka Anda harus tahu bahwa Anda harus berusia di atas 21 tahun agar Anda dapat menjalani operasi. Anda juga harus menyadari risikonya sehingga Anda dapat mempersiapkan diri untuk itu. Risiko tersebut antara lain sebagai berikut:

1. Koreksi Berlebih / Kurang Koreksi. Ini dianggap sebagai salah satu risiko operasi mata lasik yang paling umum. Karena agak sulit untuk memprediksi bagaimana mata Anda akan merespons operasi laser, Anda akan menyadari bahwa Anda mungkin masih perlu menggunakan kacamata korektif setelah prosedur agar Anda klinik mata di jakarta mendapatkan penglihatan yang lebih jelas. Namun, hal ini dapat dihindari dengan menjalani operasi tambahan karena diketahui memberikan hasil yang lebih baik.

2. Efek Halo. Risiko spesifik yang terkait dengan operasi mata lasik ini terjadi setiap kali tingkat cahaya dianggap rendah. Inilah masalah yang dihadapi pasien saat berkendara di malam hari.

3. Sindrom mata kering. Ini juga merupakan salah satu risiko operasi mata lasik yang paling umum. Sebagai hasil dari operasi, mata Anda mungkin menjadi tidak mampu menghasilkan jumlah air mata yang tepat yang akan menjaga kelembapannya dan memberi Anda kenyamanan. Jika Anda berpikir bahwa masalah ini telah menjadi permanen, maka Anda memiliki pilihan untuk menjalani operasi lain atau mencoba perawatan tetes mata intensif. Ini diperlukan untuk memastikan bahwa mata Anda tidak akan pernah menjadi sangat kering dan permanen.

Ini hanya beberapa dari sekian banyak risiko operasi mata lasik yang mungkin Anda hadapi setelah menjalani perawatan. Meskipun kemungkinan mendapatkan ini dianggap rendah, Anda tetap perlu mempersiapkan diri. Anda dapat melakukan ini dengan membiasakan diri dengan seluruh prosedur sebelum mencoba ini. Anda dapat berkonsultasi dengan ahli bedah profesional agar Anda mendapatkan informasi yang akurat dan dapat diandalkan tentang hal itu dan agar Anda mengetahui komplikasi pasca operasi. Anda juga perlu bertanya kepada ahli bedah apakah operasi tersebut aman untuk Anda. Dengan cara ini, Anda akan dapat menjalani prosedur ini tanpa merusak mata Anda lebih jauh.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.